Jatik.com
to Inspire. be Social.

Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga, Khususnya Bagi Pasangan Muda

0 121

Pernah ngerasa bingung kenapa duit cepet abis?? Atau gak tahu larinya kemana? Atau, buat yang udah jadi istri, sering berantem sama suami karena payah kelola keuangan? Ini pengalaman pribadi cara mengatur keuangan rumah tangga.

Gue, iyah gue. Gue termasuk yang pernah dan kayaknya sesekali masih ada di posisi itu, wkwk, walau lama-lama bisa belajar dari kesalahan dan terus memperbaiki diri hahaha.

Nah, karena gue tidak mau kejadian ini terulang pada kalian-kalian yang maybe have nothing to do with this, or have no idea, or really zero lah pokoknya, gue kasih tahu yah, financial planning itu, walau lu harus tahan-tahan bener ama urusan dunia, kerasa bergunaaa banget buat yang mau save more, live well, and experience higher level, hahaha.

Gue underline dulu bahwa kebutuhan masing-masing orang emang beda, dan tiap-tiap kita punya cara, tapi apa salahnya yah gue berbagi, kali compatible juga sama kalian.

Ok, gue mulai dengan permasalahan pertama.

Kenapa duit cepet abis?? Atau kenapa kita jadi berhutang melulu?

Simply, karena kita boros.

Kita gak sabaran, gak bisa atur prioritas.

Inti dari bisa save duit adalah lu beli sesuai dengan kebutuhan pada saat itu. Kalau nggak butuh, gak usah.

Kalau pengen banget, tapi gak butuh-butuh amat, bisa nanti. Yang penting, jangan sampe kebutuhan dasar lu gak terpenuhi karena lu maksa beli yang sebenarnya bisa nanti.

POINNYA SABAR. Gak mesti sekarang, ok? (ngaca ni gue).

Permasalahan kedua. Kemana larinya duit?

To be honest, ini pertanyaan laki gue hampir tiap bulan, hahaha. Kesel gak sih lu?? Berasa dituduh ngelariin duit ke luar negeri, haha. Lebay.

Tapi, di tahun ke-3 ini gak gitu-gitu amat sih, haha. Sebenarnya bukannya gak percaya sih, dia yakin kita gak pake buat macem-macem, tapi men somehow need empirical evidence.

Kuncinya apa, lu catet, pake aplikasi namanya expense manager. Download di playstore. Pegel, iyah, tapi worth it. Di sana udah tertera lu pake duit lu buat apa aja.

Ada klasifikasinya kok. POINNYA JANGAN MALAS DAN HARUS KONSISTEN.

Kadang kalau ketunda tiga hari lu jadi lupa. Makanya, kumpulan struk apapun di dompet lu. Bahkan ampe parkiran yang cuman seribu.

Duh, gue gak setelaten itu.

Cara mengatur keuangan rumah tangga dengan baik
Cara mengatur keuangan rumah tangga dengan baik

Ok, lu bisa pake cara mengatur keuangan rumah tangga yang kedua, yaitu amplop.

Jadi, lu sediakan beberapa amplop dan tulis di amplop item keuangan sesuai kebutuhan rumah tangga. Misalnya:

1. Zakat dan sedekah.

Ini yang pertama dipisah dari gaji lu. Ingat 2.5 persen dalam gaji kita (buat yang memenuhi nasab) harus dizakatkan.

Buat yang belum, latian aja, itungannya sedekah. Amplopin kalau kasih langsung sih, atau transfer dulu bagian ini, sehingga kita plong dan gak kepake buat hal lain.

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

2. Keluarga.

Kalau kasih orangtua, adik, atau keluarga lainnya, amplopin atau transfer terlebih dahulu. Pisahkan amplopnya satu-satu, kalau emang kasih langsung ya, gak pake transfer. Yang transfer, ya monggo.

3. Tabungan dan Investasi.

Gue naro ini di jejeran atas karena ini yang bisa sewaktu-waktu menyelamatkan hidup lu, haha.

Sisihkan sebagian gaji kita untuk tabungan.

Bisa dengan auto debet (jadi otomatis sekian persen gaji lu diambil bank secara otomatis), bisa dengan deposito, daripada nganggur di ATM, mending dideposito dan lumayan ada untungnya juga dalam jangka waktu tertentu, bisa juga lu main di reksadana syariah, atau investasi di badan UKM gitu, atau juga main saham syariah kalau mau dapet untung jangka panjang.

Ada juga yang beli logam mulia karena relatif stabil.

Jadi pikirkan dengan matang berapa dan untuk apa lu nabung. Cari yang sesuai kebutuhan lu.

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

4. Listrik, TV kabel, dan kredit lainnya

Ini juga harus ditransfer duluan, kalau telat, wassalam kena denda atau dimatiin mendadak. Karena gue pernah, hahahaha.

Kalau kredit rumah sih udah kepotong otomatis. Buat yang belum, jangan lupa ya, karena itu adalah hutang.

Termasuk juga asuransi, kalau yang bayarnya langsung ya, gak otomatis kepotong.

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

5. Iuran Warga.

Sesuaikan dengan lingkungan rumah.

6. Arisan.

Walau sepele, tapi orang sebel juga sih kalau transfernya kelamaan, jadi mending diamplop atau ditransfer duluan, ahaha.

Lanjut, cara mengatur keuangan rumah tangga.

7. Belanja harian.

(include sayur, sarapan di luar *kadang kan abis jadi beli uduk*, aqua galon, kebutuhan dapur, kebersihan, dan kamar mandi).

Untuk memulai ini, bulan pertama lu inget-inget dulu dalam sebulan sunlight abis berapa kali, aqua galon beli berapa kali, dan item-item lain sesuai kebutuhan lu).

Di akhir bulan lu bisa liat pos belanja harian butuh berapa duit. Gue pernah nanya di grup emak-emak.

Rata-rata emak-emak perbulan post 1-2 jutaan untuk urusan ini. Sekali lagi, kebutuhan dan kemampuan orang beda-beda, jadi sesuaikan saja lah.

Dan usahakan ga belanja bulanan, karena emak-emak cenderung beli yang gak dibutuhin di bulan itu pada akhirnya. Jadi belanja aja sesuai kebutuhan.

Hemat-hematlah. Syukur-syukur ngepas atau ada saving.

Kalau gue mensiasatinya dengan jarang beli makanan laut karena mahal dan kolesterol guuys, haha. Sebagian lagi rela-relain ngeburu barang diskonan online hihihi. Tapi jangan kalap ya guuuys, terkadang karena diskon malah jadi beli banyak -______-‘

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

8. Bensin dan transportasi.

Ini sebenarnya sesuai kebutuhan juga. Tapi kalau yang hariannya pake motor, atau per bulan kayak gue naik mobil pergi ke Serang, lu amplopin juga tuh.

Di estimasi aja berapa. Buat yang ngangkot, atau naik gojek, estimasi perbulan abis berapa. Jadi lu gak kelabakan lagi cari-cari duit di dalem transport karena tetiba abis. Lagi-lagi ini gue pernah, haha.

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

9. Baby.

Nah, ini juga, kebutuhan bayi banyak. Tapi kalau udah makin gede sih gak seheboh dulu. Di anggaran aja sebulan minyak telon, bedak, sabun atau apapun itu abis berapa. Amplopin.

10. Gaji ART.

Clear ya.

11. Rekreasi, wikenan, dan makan di luar.

Nah, JUJUR, ini adalah item yang betul-betul menguras duit lu kalau lu gak tahan-tahan. Ini penting untung relief stress, tapi pastikan lu punya anggarannya juga.

Kalau nggak, jangan maksa. Duit tinggal berapa, tahu-tahu ada film bagus, dan langsung cus ke bioskop.

Ke mall maksudnya makan doank, tahu-tahu ada baju bagus langsung grab aja. Pengalaman, hahahaha.

12. Nyalon.

Hahaha, kalau gue seh, ada anggaran ini. Yah gimana ya, suami juga kan maunya istri okem, jadi makasih lo udah dianggarin, walaupun istrinya kadang males malah jadi kepake buat beli yang lain, wkwk.

13. Kebutuhan khusus.

Nah, kalau ini sangat bergantung pada waktu.

Misalnya, lu mau benerin genteng bocor. Lu harus anggarkan yah karena emang butuh pada saat itu. Atau lu mau beli kebutuhan-kebutuhan (lumayan) besar.

Tantangannya, lu harus atur sesuai prioritas. Jangan misalnya, genteng lagi bocor lu malah beli gorden baru duluan.

Ntar sayang gordennya basah-basah, hahaha. Atau lu mau beli baju baru. Yah gak usah sering-sering lah.

Kalau beli baju tapi masih ada warna kerudung yang cocok, mending ditahan-tahan beli krudungnya juga, hihi. Maklum kalau cewek dari atas ampe bawah harus match.

Next, cara mengatur keuangan rumah tangga.

14. Hadiah.

Nah, ini biasanya buat tamu yang dateng ke rumah, atau kita yang bertamu ke rumah orang lain. Kan mesti sedia atau bawa makanan itu.

Itu juga jangan disepelein. Disisihin. Kalau gue sih, sering banget ada keluarga dateng ke rumah.

15. Biaya tak terduga.

Ini penting, karena kita gak tahu sewaktu-waktu ada keluarga yang sakit. Well, gue sih gak amplopin ini ya.

Tapi setidaknya di rekening kita masih ada yang tersisa dan gak diambil dulu. Jadi tetep ada duit untuk kebutuhan tak terduga.

Jadi, gue pilih yang mana, catet atau amplop? Bayangkan, gue pilih dua-duanya!!!

Karena gue sadar diri gue suka grasak-grusuk anaknya, gue ngamplopin iyah, nyatet juga iyah. Kelebihan nyatet, lu jadi clear and tahu kemana larinya duit, tantangannya, harus konsisten, kalau gak, ribeet.

Tapi lama-lama kalau udah jadi habit, jadi biasa. Kalau amplop, kelebihannya, lu ga usah cari-cari duit lagi karena udah tersedia di amplop.

Dan lu tahu pagu masing-masing berapa. Tantangannya, lu harus bener-bener konsisten ambil duit dari pos A, jangan dari pos B, karena pasti manajemen lu akan berantakan, haha. Bisa juga dicatet di depan amplopnya, berapa yang udah lu ambil.

Eya, harus ada MOU juga antara uang suami dan istri bagiaman pengaturannya (terkhusus bagi istri yang punya penghasilan sendiri).

Jangan ampe berantem karena duit jadi kecampur2, haha. ATM belanja atau kebutuhan rumah tangga harus misah juga kagak kecampur ama yang lain. Bakal repot deh pasti.

Well, sedikit cerita, gue tahu “financial management” itu pas gue kuliah. Telat sih emang. Saaangat telat. Itu juga baru kenalan doank, belum praktek.

Sok-sokan baca, sembari lewat-lewat aja. Karena dari kecil gue idup cukup aja, dan orangtua gue (bagi gue ini pelajaran terbesar *karena gue gak tega bilang itu kesalahan*) gak pernah ngajarin gue gimana caranya ngatur duit.

Believe it or not, gue gak dikasih uang bulanan, abis, tinggal minta. Makanya gue sesekali suka ngutang sama temen kos, begitu duit gue abis dan belum dikirim lagi.

The worst, pas awal-awal nikah, gue gak tahu gimana membedakan item-item pengeluaran yang harusnya diklasifikasi dan dikasih porsinya.

Dan, gue pun ketemu sama seorang lelaki yang jujur, awal-awal gue membersamai dia gue merasa tertekan, hahaha *no offense*, karena mau sebanyak apapun duit, kalau minta A gak di approve yah wassalam, haha, walau pada akhirnya gue akui, orang ini memiliki visi dan strategic thinking yang bagus untuk urusan duit.

Dan dia adalah suami gue, yang mengajarkan gue perintilan keuangan ini. Terimakasih untuk segaaaaalaaaa pelajaran berharganya yah bebs! Hehehehehe. Semoga engkau diberikan rizki yang berkah dan melimpah, amiiin.

Dan buat pembaca, pesen gue, buat yang punye rejeki lebih, rajin-rajinlah sedekah, karena investasi sesungguhnya adalah investasi akhirat, hehe, buat yang sedang merasa kurang, jangan takut sedekah juga *ngaca*, apapun terasa senang dan berkah saat hati lapang. Semangat mengatur keuangan, selamat mencoba!

Sumber Tulisan Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga:

Alfi Syahriyani

Loading...
Berlangganan Newsletter
Berlangganan Newsletter
Daftarkan email kamu disini untuk mendapatkan info terupdate dari Jatik.com langsung ke inbox email kamu!
Kamu bisa membatalkan newsletter ini kapan pun.